Wisma Kreatif
Terima kasih atas kunjungan Anda di www.wismakreatif.com,
semoga apa yang saya share di sini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua
untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

Budidaya Kroto Dengan Media Paralon

Harga Kroto kian hari kian mahal saja. Semua itu dikarenakan kebutuhan akan Kroto yang meningkat. Sedangkan ketersediaan Kroto di alam semakin sedikit. Ditambah lagi makin maraknya penebangan pohon yang tak terkendali menjadikan habitat Semut RangRang sebagai penghasil Kroto semakin berkurang.  
Keadaan ini membuat orang berusaha untuk membudidayakan Kroto karena dilihat cukup menjanjikan dari segi finansial.

Budidaya Kroto tidak membutuhkan lahan yang luas. Media yang digunakan juga mudah ditemui di sekitar kita. Salah satunya ialah menggunakan media paralon atau bambu. Paralon dipilih karena lebih tahan lama dibandingkan bambu. Namun bila ingin yang lebih murah, bambu bisa dijadikan pilihan utama. Keduanya mempunyai fungsi yang sama, yaitu untuk berlindung semut.

Baiklah, cukup basa basinya. Sekarang langsung saja bagaimana cara Budidaya Kroto Dengan Media Paralon

Persiapkan paralon dengan diameter kira-kira 12 cm. Potong menjadi beberapa bagian. Untuk panjangnya sesuai selera atau disesuaikan dengan tempat yang ada. Sebagai contoh, potong paralon dengan panjang masing-masing 50 cm.
Kemudian susun paralon-paralon di atas rak / meja yang telah disediakan sebelumnya. Usahakan rak tidak bersinggungan langsung dengan benda lain karena dapat mengakibatkan semut atau hewan lain masuk, juga mencegah semut RangRang melarikan diri. Pada tiap kaki rak / meja sebaiknya diberi kaleng atau botol plastik yang sudah dipotong lalu diisi dengan air.
Pada lubang paralon diberi daun untuk menarik semut RangRang supaya mau menetap disana dan menjadukannya sarang.
Langkah berikutya adalah meletakkan sarang semut RangRang yang kita ambil dari alam. Cara mendapatkannya bisa dengan cara mencari sendiri atau bisa memanfaatkan jasa orang lain.  Untuk jumlahnya disesuaikan dengan paralon yang ada. Tidak usah terlalu penuh.

Letakkan rak agak jauh dari keramain dan terhindar dari jangkauan anak-anak supaya semut tidak stres. Rak bisa ditempatkan di dalam ruang tertutup dengan sirkulasi udara yang baik (tidak pengap). Bila terpaksa rak harus berada di luar rumah, sebaiknya dibuatkan atap untuk menghindari sinar matahari secara langsung dan terlindung dari hujan.

Untuk makanannya, kita dapat memberikan ikan asin, tulang dan serangga seperti jangkrik, kecoa, dll. Semut RangRang juga suka dengan bangkai hewan. Tapi, demi kenyamanan bersama lebih baik untuk yang satu ini dilewatkan saja. Sediakan juga air gula dalam wadah, atau bisa juga dengan cara disemprotkan di beberapa titik di area kandang.

Tunggu beberapa hari hingga semut-semut merasa nyaman dan mau bertelur di sarang buatan kita.

Semoga postingan singkat mengenai Budidaya Kroto Dengan Media Paralon ini dapat menginspirasi anda dan juga dapat diambil manfaatnya.

Baca juga : Budidaya Kroto Menggunakan Toples

Salam.

Enter your email address to get update from WISMA KREATIF.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Terima Kasih telah meluangkan waktu anda
-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Silahkan tinggalkan Kritik, Saran, apapun boleh asal tidak menyinggung unsur SARA
Tapi maaf, meninggalkan link hidup atau URL yang menuju blog tertentu mungkin akan saya bungkus.
* Boleh Promosi Asal Bayar !

Copyright © 2013. WISMA KREATIF - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger